CINTA

Setia Itu Mudah

photo-1432105117111-b8c5bed69654

Beberapa hari yang lalu saya mendengar seorang teman yang berduka karena pacarnya selingkuh sama cewek lain. Sontak saya bereaksi “Potong aja tititnya!”, namun teman saya hanya terdiam dalam air mata sambil sesekali memperhatikan gunting rumput di bibir meja.

Dalam dimensi waktu yang berbeda, saya mendapati seorang teman lain yang mempunyai prinsip “Ya wajar lah selingkuh, namanya juga cowok”. Mendengar kalimatnya, saya pun sedih hati lalu membalasnya dengan sedikit berteriak “Buat urusan nafsu aja pake diskriminasi!”, setelahnya saya ditenangkan dengan teh pucuk harum.

Namanya selingkuh, mau cewek, cowok, sporangium, ya tetep salah, gak ada yang bener, yang paling betul cuma setia.

Banyaknya kasus perselingkuhan di era alis shinchan ini membuat saya bingung, terlebih karena itu menimpa teman saya sendiri. Ironis sekali ketika kita menolak peperangan, memberikan santunan kepada korban bencana alam, tetapi justru menyakiti perasaan orang yang mencintai kita. Sempak!

Setia itu mudah.

Jika ditakar dengan membalikkan telapak tangan, saya rasa setia masih sama mudahnya. Kecuali abis dibalik terus ditekuk 180 derajat, itu namanya ngelunjak. Cuma orang yang sok kegantengan dan ngerasa paling cantik yang menganggap kalo setia itu susah. Karena orang kayak gini ngerasa punya banyak penggemar terus lupa sama orang yang udah tulus sayang sama dia. Coba sekarang cek pasangan kamu, doi sok atau gak, kalo misalnya gak, ya syukurlah, tapi kalo iya, udah saatnya kamu ngerakit bom molotov dari sekarang.

Rasa nyaman dalam sebuah hubungan akan membuat kita jauh dari perselingkuhan. Tapi lebih dari itu, sifat masing-masing individu merupakan faktor yang paling utama. Untungnya saya lahir dari seorang Ibu yang peduli dengan kesetiaan. Dari saya remaja beliau selalu bilang “Inget ya, kalo kamu nyakitin pacar kamu, itu sama aja nyakitin Ibu”, omongan beliau saya pegang sampai sekarang, dan berfungsi secara ajaib dalam menentukan karakter saya ketika menjalin sebuah hubungan.

Pokoknya ciptakan komunikasi yang baik biar gak ada ketakutan buat ngomong jujur. Kan banyak tuh pasangan yang ribut gara-gara salah satu mengkritik pasangannya, serta jangan lupa banyakin doa bareng biar hubungan kalian dilindungi Tuhan karena Dia lah yang berkuasa atas hidup kita….

Dan sejatinya kunci setia adalah …

intro: C D Bm Em (2x)

.    C                          D
Deras hujan yang turun
.                       Em               A
Mengingatkanku pada dirimu
. Am                 D                     Em
Aku masih di sini untuk setia

.   C                             D
Selang waktu berganti
.                 Em                       A
Aku tak tahu engkau di mana
.  Am                  D                   G
Tapi aku mencoba untuk setia

chorus:
.                         C
Sesaat malam datang
.       Bm          B               Em
Menjemput kesendirianku
.       D             C
Dan bila pagi datang
.     B           Em       D            A
Ku tahu kau tak di sampingku
.  Am                D
Aku masih di sini untuk setia

intro: C Bm A D
C D Bm Em

.   C                            D
Selang waktu berganti
.                 Em                       A
Aku tak tahu engkau di mana
.   Am                 D                   G
Tapi aku mencoba untuk setia

chorus:
.                        C
Sesaat malam datang
.       Bm          B                Em
Menjemput kesendirianku
.       D            C
Dan bila pagi datang
.     B          Em       D             A
Ku tahu kau tak di sampingku
. Am                 D                     Em
Aku masih di sini untuk setia
. Am                 D                     Em
Aku masih di sini untuk setia
. Am                 D                     Em
Aku masih di sini untuk setia

 Gimana? Mudah bukan?

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s